Wabup Gresik Bu Min Buka Silaturahim Kebangsaan MUI Jatim Bersama Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat dan Guru di Kabupaten Gresik

Gresik, Tretan.news – Komisi ukhuwah islamiyah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jawa Timur menggelar silaturahim kebangsaan bersama tokoh agama, tokoh masyarakat dan guru di Kabupaten Gresik.

Acara ini merupakan kerjasama komisi ukhuwah islamiyah MUI Jatim bersama KKM (Kelompok Kerja Kepala Madrasah) se-Kabupaten Gresik. Selain itu juga menghadirkan narasumber Dr. H. Islah Bahrowi asal Jakarta. kegiatan digelar di Aula Mandala Bhakti Praja Kantor Bupati Gresik, Selasa (5/9/2023).

Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah, mengapresiasi dan mendukung kegiatan silaturahim kebangsaan yang diselenggarakan komisi ukhuwah islamiyah MUI Jawa Timur bersama tokoh agama, tokoh masyarakat dan guru di Kabupaten Gresik.

Wabup menilai, kegiatan ini diperlukan guna menjaga kondusifitas di Kabupaten Gresik menjelang tahun politik 2023 dan 2024. “Mari kita jaga kondusifitas Kabupaten Gresik yang telah tercipta selama ini. Jangan sampai rusak dengan adanya perpecahan yang disebabkan adanya perbedaan diantara masyarakat, “ujarnya.

Dirinya berharap, kegiatan terus berlanjut dengan melalui sosialisasi kepada masyarakat secara luas. Sehingga tidak ada berita hoax yang bisa menjadikan keadaan tidak nyaman. Apalagi hal yang dapat mencederai masyarakat,

“Dalam menghadapi dinamika politik, tentu MUI punya tanggung jawab besar untuk menjaga marwah keislaman, keulamaan dan marwah keindonesiaan. Maka penting bagi MUI, untuk terus mengedukasi umat, “terang wabup.

Untuk itu, lanjut wabup, kegiatan hari ini menjadi sebuah momen tepat. Untuk merapatkan barisan menjalin ikatan silaturahmi dan memupuk rasa kebersamaan di antara kita.

“Silaturahim ini harus berlanjut. Bukan hanya di tahun politik, tapi tahun sesudahnya perhelatan politik, untuk menjaga keharmonisan dan kondusifitas masyarakat di Kabupaten Gresik, “pungkasnya.

Di tempat sama, Wakil Ketua MUI Jatim KH Ahsanul Haq dalam arahannya mengatakan, tugas dan fungsi MUI dari tingkat pusat hingga kecamatan yaitu khadimul umat (melayani umat) dan shadiqul hukumah (mitra pemerintah).

“Pengabdian MUI kepada umat dan kemitraannya dengan pemerintah. Ibarat dua sisi uang mata logam yang tidak bisa dipisahkan, “katanya.

Dikatakan, dalam menghadapi tahun politik atau pemilu 2024 semuanya harus menjaga daerah masing agar tetap aman dan kondusif. Jangan mudah terpancing isu ataupun berita hoax yang dapat merusak keharmonisan masyarakat.

“MUI merupakan wadah organisasi Islam, sebagai pelayan umat dan mitra pemerintah merupakan komitmen MUI. Untuk mewujudkan harmoni keummatan, kebangsaan dan keagamaan, “singkatnya.

Sebelumnya, Moh. Ersyad Ketua Ukhuwah Islamiyah MUI Jatim sekaligus Kepala Kantor Kementrian Agama Gresik Moh. Ersyad menyampaikan, sebentar lagi kita akan menghadapi tahun politik. Untuk itu kita waspadai bersama agar Gresik tetap kondusif jauh dari fitnah dan hoax.

“Ukhuwah Islamiyah merupakan landasan bagi MUI untuk mengembangkan persaudaraan kebangsaan (ukhuwwah wathaniyyah) dan memperkukuh persaudaraan kemanusiaan (ukhuwwah basyariyyah),”ujarnya.

Untuk itu, lanjut Ersyad pada kesempatan ini kita undang para guru dari MA, MTS, sampai guru RA. Kenapa kita undang guru ? tanya Ersyad. Karena berdasarkan hasil survei yang dilakukan litbang Kementrian Agama 57% guru yang ada di Indonesia mempunyai opini intoleran.

“Terima kasih saya sampaikan kepada para guru yang luar biasa sebagai garda terdepan dalam mencerdaskan kehidupan bangsa, “tandasnya.

Kegiatan ini dihadiri Ketua MUI Gresik beserta jajaran pengurus MUI Kecamatan se-Kabupaten Gresik.
Ketua PCNU, Ketua PD Muhammadiyah,
Ketua GP Ansor, Ketua PC Muslimat, Ketua PD Aisyiyah, Ketua PC Fatayat, serta guru MA, MTS, dan RA di Kabupaten Gresik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *